ceritanetsitus karya tulis, edisi 187 selasa 100216

sampul
esei
sajak
laporan
cerpen
novel
memoar
komentar
terbitan
edisi lalu
daftar buku
kirim tulisan

ikut mailing list

tentang ceritanet

sajak Untuk Jalan yang Sedang Dibaca
Bambang Saswanda Harahap

kita berangkat sebelum hutan-hutan dinyalakan matahari, kau berjalan berjingkat menahan gemetar dagu. aku tidak terlalu berharap engkau akan gembira dengan tempat yang akan kita tuju, sengaja aku tidak memberitahumu.

dan

sekarang saatnya kita pulang sebelum hutan-hutan dipadamkan malam, kembali kulihat kau berjalan tertatih memanggul peluh, aku tidak terlalu berharap engkau akan akan gembira dengan tempat yang akan kita tuju, sengaja aku merahasiakan padamu.

mungkin esok di layar televisi, mereka akan membaca kita sebagai sajak indah tentang sepetak sawah di halaman rumah tidak berjendela.
***
Medan, sebelum tahun ini

Sebungkus Bola Memantul

bola...bola...bola...MEMAN...tul
meman...TUL...BOLA...BOLA...BOLA tul...Meman...tul...MEMAN...tul...BOLA...BOLA...BOLA
bola...bola...bola...TUL..meman...TUL...meman...TUL
MEMANTUL
memantulbola
MEMANTUL...BOLA...MEMANTUL
bola...memantul...bola BOLA...BOLA...MEMANTUL
memantul...bola...bola
memantul...mantul...BOLA...bola...bola...
MEMANTUL...
bola...ah...memantul

dik,
Bola yang semula memantul setelah kubungkus menjadi diam, maafkanaku dik, yang tidak mampu memberikanmu sebungkus bola memantul, mungkin lusa, bola memantul akan terbungkus.
Tentunya untukmu dik.
Kini bola memantul tapi setelah memantul tak bisa dibungkus, maafkan aku dik, mungkin lusa, bungkus bola memantul akan kutiup seperti pintamu hingga bola memantul-mantul dalam bungkus yang kutiup.
Tentunya untukmu dik.
Bungkus bola memantul sudah kutiup dik namun aku lupa memasukkan bola memantul, bola memantul masih memantul dik, tapi tidak dalam bungkus bola memantul, mungkin lusa dik, bola memantul akan kumasukkan lagi ke dalam bungkus bola memantul.
Untukmu tentunya dik.
Bola memantul sudah kumasukkan ke dalam bungkus bola memantul dik, tapi aku lupa meniup bungkus bola memantul,
bungkus bola memantul masih bisa kutiup dik.
Mungkin lusa, bungkus bola memantul akan kutiup menjad bungkus bola memantul,
Uuntukmu tentunya dik.

dik,
Ternyata hujan ini begitu tajam hingga bola memantul tidak lagi memantul dan juga air dari mata begitu deras hingga bungkus bola memantul menjadi lembab dan tercabik, tunggulah dik, bola memantul dan bungkus bola memantul yang baru sudah kupesan, mungkin masih di perjalananmenuju rumah kita, mungkin lusa nanti bola memantul dan bungkus bola memantul akan tiba.
Untukmu dik, hanya untukmu.

dik,
akhirnya perlu kau mengerti bila bola memantul hanyalah kisah, dan bungkus bolamemantul adalah irama, yang kunyanyi ceritakan padamu menunggu matamu terkatup, sebelum kau lepas bebas bermimpi apa saja dik, seribubola memantul dan bungkus bola memantul silahkan kau kunyah.
Untukmu dik.


dik,
sama seperti aku mengisahkan padamu tentang menu-menu makananyang tak kunjung matang dalam ceritaku, hingga laparmu lena menjadi kantuk.
Hanya untukmu dik.

dik,
sementara hujan ini masih belum milik kita, jangan kau sedih dengan airmata yang ruah.
Untukmu dik, kelak.
***
Medan, sebelum tahun ini

Bumi Sekarat
Presiden Hayat

Maling dan Ustadz
Imron Supriyadi

ceritanet©listonpsiregar2000